Preskripsi hartanah - syarat dan ciri

Perkhidmatan

Kemungkinan untuk menggunakan harta itu sebagai perbuatan baik pemilik, atau mungkin menggunakannya sebagai pemilik? Dalam kes apakah kita boleh kekalkan hartanah yang kita duduki dan uruskan? Dalam artikel berikut, kami membentangkan apa itu preskripsi hartanah dan apakah syarat yang mesti dipenuhi untuk membuat preskripsi.

Preskripsi hartanah

Kanun Sivil dengan jelas mentakrifkan prasyarat yang diperlukan untuk menggunakan harta yang diberikan (Art. 172 Kanun Sivil). Mesti ada tempoh tertentu di tempat pertama. Dalam kes niat baik, ia adalah 20 tahun, dan dalam kes niat jahat - 30 tahun. Tempoh yang diberikan terpakai kepada pemilikan harta oleh orang yang menduduki harta itu. Ia adalah wajib untuk memilikinya sebagai pemegang spontan untuk tempoh berterusan selama 20 atau 30 tahun.

Pemilik tunggal ialah orang yang mengawal harta sebagai pemilik. Adalah penting bahawa ada kemahuan untuk memerintah perkara itu sebagai pemilik, dan bukan hakikat mempunyai hak milik yang sah. "Pemilikan diri mungkin berlaku bukan sahaja apabila pemegangnya yakin akan haknya sebagai pemilik, tetapi juga apabila dia tahu bahawa dia bukan pemilik, tetapi ingin memiliki benda itu dan memilikinya seolah-olah dia adalah pemilik.”(Penghakiman Mahkamah Agung 7 Julai 2011, II CSK 644/10).

Contoh 1.

En. Andrzej telah memegang harta itu selama lebih 30 tahun, dia telah membina sebuah rumah di atasnya dan menguruskannya seperti pemiliknya. Dia fikir ia adalah tanah bukan lelaki, dan daftar tanah serta gadai janji untuknya telah hilang semasa Perang Dunia II. Tiada siapa yang datang untuk itu, jadi En. Andrzej tidak mengambil berat tentang keadaan undang-undang. Pada suatu hari pemilik asal tampil ke hadapan dan menunjukkan bahawa mereka memiliki tanah tersebut. Dalam keputusasaan, Encik Andrzej mendekati seorang peguam yang menasihatinya untuk menanggung harta itu, kerana dia telah memilikinya secara berterusan selama 30 tahun. En. Andrzej memohon kepada mahkamah untuk mendapatkan preskripsi hartanah. Mahkamah, atas dasar semua bukti, memberikannya hak milik kepada hartanah yang dimilikinya selama lebih 30 tahun.

Penghakiman Mahkamah Agung pada 28 Februari 2018 (II CSK 231/17)

Pembayaran cukai tidak membuktikan bahawa harta itu dimiliki secara semula jadi, tetapi ia adalah keadaan yang harus dianalisis bersama semua fakta yang menjadi asas untuk penilaian undang-undang sifat pemilikan harta.

Tetapi bilakah niat baik dan niat jahat pemilik berlaku? Sifat keimanan, iaitu kesedaran atau kekurangannya, akan diperiksa oleh mahkamah hanya jika orang yang memiliki harta itu adalah pemilik bebas (penghakiman Mahkamah Agung 15 Mei 2020, IV CSK 615/19). Dalam hal ini, niat baik ditakrifkan sebagai kejahilan pemegang tentang orang dan kewujudan pemilik sebenar harta tersebut. Dalam kes sedemikian, tempoh 20 tahun adalah mencukupi untuk preskripsi perolehan harta oleh pemilik bebas. Sekiranya berlaku niat jahat, adalah perlu untuk memiliki harta tersebut selama 30 tahun.Bertentangan dengan kes itikad baik, itikad buruk dicirikan oleh pengetahuan pemilik atau kebolehan memperoleh pengetahuan tentang hak milik yang dimiliki bukan olehnya tetapi oleh orang lain (penghakiman Mahkamah Agung 7 Oktober 2010, IV CSK 152/10).

Contoh 2.

Cik Joanna tahu bahawa sebahagian daripada harta itu adalah milik jiran yang berpindah ke AS bertahun-tahun yang lalu. Pada masa itu, Joanna memutuskan bahawa dia akan menjaga bahagian ini dan dengan itu mengembangkan tamannya. Dia menggunakannya selama 20 tahun dan selepas masa itu pemiliknya kembali. Cik Joanna mahu menetapkan harta itu, tetapi mahkamah tidak bersetuju kerana dia tahu siapa yang sebenarnya memiliki sebahagian daripada harta itu, jadi untuk menggunakan harta itu, dia perlu melakukannya dengan niat jahat, yang memerlukan 30 tahun pemilikan berterusan harta itu, dan Puan Joanna memilikinya selama 20 tahun.

Secara ringkasnya, syarat-syarat penggunaan harta tanah ialah:

  1. pemilikan hartanah:

    1. dengan niat baik - berterusan selama 20 tahun,
    2. dengan niat jahat - berterusan selama 30 tahun;
  1. pemilikan harta sebagai pemilik - pemilikan spontan.

Perlindungan preskripsi harta bawah umur dan hartanah

Seseorang yang sudah dewasa boleh duduk di atas harta itu, tetapi mungkin berlaku bahawa pemilik harta itu adalah seorang kanak-kanak di bawah umur, iaitu seorang yang berumur di bawah 18 tahun dan belum berkahwin. Dalam kes sedemikian, adalah mungkin untuk usucapate harta itu, tetapi ia tidak boleh berakhir lebih awal daripada dua tahun selepas mencapai umur dewasa (Art. 173 Kanun Sivil).

Walau bagaimanapun, ia mungkin berlaku bahawa preskripsi perolehan akan menjejaskan lebih ramai orang. Dalam keadaan di mana kanak-kanak bawah umur adalah salah seorang daripada orang yang mempunyai hak untuk mendapatkan preskripsi perolehan, tempoh preskripsi perolehan oleh kanak-kanak tidak menjejaskan keadaan pemilik bersama dewasa yang tinggal dan boleh menetapkan bahagian mereka dalam harta itu tanpa mengira tempoh perlindungan kanak-kanak (penghakiman Mahkamah Agung 7 Julai 2011, II CSK 644/10).

Mulakan tempoh percubaan 30 hari percuma tanpa sebarang ikatan!

Adakah pemilikan oleh pendahulu penting untuk usucapan hartanah?

Tempoh 20 atau 30 tahun selalunya sukar dicapai, namun peruntukan Kanun Sivil mengurangkan keadaan pemilikan oleh pemegang bebas sekiranya berlaku pemindahan milikan. Dalam keadaan di mana, semasa tempoh preskripsi akuisisi, dia memindahkan hak pemilikan kepada orang lain, adalah mungkin untuk mengira tempoh pemilikan pendahulu kepada preskripsi akuisisi oleh pengganti pemilikan (Perkara 176 Kanun Sivil) . Jika dimiliki dengan niat jahat, tempoh gabungan pendahulu dan pemegang bebas semasa mestilah sekurang-kurangnya 30 tahun.

Contoh 3.

Encik Joachim dan anak lelakinya memiliki harta di mana seseorang telah membina rumah sebelum ini. Tidak cukup mengetahui tentang pemiliknya, yang dilaporkan meninggal dunia dan tidak mempunyai saudara mara, mereka menetap di sebuah rumah terbiar. Selepas 10 tahun, Encik Joachim meninggal dunia, meninggalkan anaknya sendirian. Dia tinggal di sana selama 20 tahun akan datang, sehingga kemungkinan sepupu pemilik si mati tampil ke hadapan, yang merupakan satu-satunya saudara yang mewarisi harta itu. Dalam situasi ini, anak lelaki Encik Joachim memohon kepada mahkamah untuk mendapatkan preskripsi hartanah kerana, bersama dengan pemilikan spontan oleh bapanya, dia telah memiliki harta itu secara berterusan selama 30 tahun (10 tahun untuk bapa dan 20 tahun untuk anak lelaki). ). Mahkamah, berdasarkan bukti, memberikan hak milik anak lelaki Encik Joachim.

Asas undang-undang

Akta 23 April 1964 - Kanun Sivil

Penghakiman Mahkamah Agung 7 Julai 2011, kes no II CSK 644/10

Penghakiman Mahkamah Agung pada 28 Februari 2018, II CSK 231/17

Penghakiman Mahkamah Agung pada 15 Mei 2020, IV CSK 615/19

Penghakiman Mahkamah Agung pada 7 Oktober 2010, IV CSK 152/10